Internasional

5 Taktik Dalam Perang di Dunia

48
×

5 Taktik Dalam Perang di Dunia

Sebarkan artikel ini

Kepoinkuy – Orang-orang militer suka membicarakan strategi perang, apakah mereka melihat operasi saat ini atau sejarah militer. Banyak orang sering melihat tujuan atau sasaran dan kemudian mencoba menentukan strategi apa yang akan diterapkan untuk mencapai tujuan tersebut. Dalam istilah lama, taktik militer dipandang sebagai pengaturan dasar pasukan serta perencanaan dan pengorganisasian kampanye.

Orang yang dianggap oleh sebagian besar orang sebagai bapak taktik militer Barat adalah Carl von Clausewitz yang bukunya, On War, telah melatih banyak pemimpin militer cara memandang peperangan. Taktik militer Timur sering kali dikreditkan ke Sun Tzu yang menulis The Art of War, yang lebih berfokus pada perang asimetris.

Memecah dan Menaklukkan

ukulti-Ninurta, raja Asyur pada masa Kekaisaran Asyur Tengah, menaklukkan dan membagi Babilonia. Bangsa Asyur menaklukkan dan menundukkan Suriah, Palestina, Armenia dan Mesopotamia, dengan cerdik membuat satu kelompok menyerang dirinya sendiri. Kekuatan dapat di bagi dari dalam, atau dengan menunjukkan pengerahan taktis yang membuat musuh merespons suatu tipu muslihat.

Melansir usamm, marinir AS melakukan hal serupa pada tahun 1990an selama Operasi Badai Gurun ketika lebih dari 8.000 Marinir di sebar di suatu wilayah. Trik ini mengelabui pihak Irak yang mengira Marinir akan memimpin serangan. Saddam Hussein mengirimkan pasukan untuk melawan Marinir yang membagi pasukannya. Ini adalah pendekatan sederhana untuk menerapkan upaya pada tugas apa pun.

Dalam kasus peperangan, pasukan mengambil tindakan untuk memecah kekuatan lawan, sehingga melemahkan salah satu elemennya dan menggunakan jumlah yang lebih banyak untuk menghancurkannya. Singkatnya, lebih baik mengambil setengah pasukan daripada semuanya. Jadi, apakah perpecahan dan penaklukan menjawab pertanyaan, strategi militer apa yang paling efektif sepanjang masa?

Perang Total

Seperti kebanyakan strategi militer, strategi ini tidak modern dan memobilisasi seluruh sumber daya suatu negara dan masyarakat untuk berperang. Ini termasuk warga sipil dan sumber daya nasional. Kepentingan nasional di prioritaskan di atas kepentingan individu dan segala upaya di curahkan untuk mendukung anggota masyarakat yang berseragam.

Perang total yang kita kenal sebagai strategi modern adalah sesuatu yang muncul selama Perang Dunia I dan Perang Dunia II ketika negara-negara yang terlibat dalam konflik berfokus pada kompleks industri militer mereka untuk mencapai tujuan. Namun, perang total bukan untuk mereka yang mudah tersinggung karena hal ini membuat warga sipil menjadi kombatan.

Setiap orang dari negara musuh, atau dari pihak lawan, di anggap sebagai bagian dari mesin perang dan oleh karena itu, di anggap sebagai musuh. Jenderal Tecumseh Sherman menggunakan strategi perang total ketika dia melakukan March to the Sea yang terkenal itu.

Kemudian, selama Perang Dunia II, Amerika Serikat menggunakan strategi perang total dan hal ini paling baik di tunjukkan dengan menjatuhkan bom atom. Apa strategi militer paling efektif sepanjang masa? Jika pertanyaan itu di tanyakan kepada mereka yang berada di era Perang Dunia II, khususnya orang Amerika, kemungkinan besar mereka akan menjawab perang total.

Kejutan dan Kekaguman

Banyak yang menghubungkan frasa ini dengan operasi militer ASkhususnya di Irak di mana istilah tersebut di gunakan oleh para pemimpin AS untuk menggambarkan aksi militer terhadap Irak. Namun, para ahli strategi militer menyatakan bahwa strategi kejutan dan kekaguman membuat musuh tidak mau berperang karena menunjukkan kekuatan militer yang luar biasa.

Bom atom yang di jatuhkan di Jepang adalah contoh yang baik untuk menggambarkan keterkejutan dan kekaguman. Unjuk kekuatan yang di tunjukkan oleh serangan di Nagasaki dan Hiroshima begitu hebat hingga memaksa Jepang menyerah tanpa syarat.

Sebelum serangan atom di Jepang, strategi shock dan awe di gunakan oleh Jerman dalam Blitzkrieg, oleh Legiun Romawi, dan di sebutkan oleh Sun Tzu dalam Art of War. Bagi sebagian orang, strategi militer yang paling efektif sepanjang masa di jawab dengan keterkejutan dan kekaguman, keadaan ketidakberdayaan yang di timbulkan oleh musuh karena kekuatan tempur yang luar biasa dan tindakan yang cepat.

Perang Gerilya

Mayoritas tentara di dunia melakukan sebagian perang kemerdekaannya dengan menggunakan gerilya. Mengetahui bahwa mereka kalah jumlah dan persenjataan, mereka mengandalkan penyergapan dan taktik tidak konvensional lainnya untuk menjaga keseimbangan Inggris, terutama di Carolina Selatan di mana Rubah Rawa Francis Marion memerangi pasukan Inggris dengan menggunakan hutan belantara untuk keuntungannya.

Kata gerilya berasal dari bahasa Spanyol yang berarti ‘perang kecil’. Artinya secara militer berarti bahwa dalam suatu konflik terdapat pihak-pihak yang berlawanan di mana satu pihak lebih kuat dari pihak lainnya.

Kedengarannya familier? Di Vietnam tidak ada keraguan siapa negara yang lebih kuat, namun mengingat Viet Cong memilih untuk melakukan perang gerilya, militer konvensional seperti militer AS menjadi korban taktik gerilya yang mana serangan cepat, penyergapan, sabotase, dan tindakan tidak wajar lainnya di lakukan.

Selain Vietnam, Indonesia sangat tangguh dalam melaksanakan perang gerilya. Sejarah sudah membuktikan bagaimana rakyat Indonesia bertempur melawan penjajah Belanda dengan taktik gerilya.

Perang Asimetris

Sisi lain dari perang gerilya adalah peperangan asimetris atau asymmetric engagement yang merupakan perang di mana sumber daya dari kedua pihak yang berperang sangat berbeda. Misalnya, militer AS sedang melancarkan perang asimetris di Irak dan Afghanistan, sedangkan kekuatan lawan di negara-negara tersebut melancarkan gerilya.

Peperangan jenis ini di sebut oleh sebagian orang sebagai perang tidak teratur atau melawan pemberontakan. Tinjauan terhadap sejarah menunjukkan bahwa meskipun total tampaknya menjawab pertanyaan, strategi militer apa yang paling efektif sepanjang masa, jawabannya, jika di terapkan pada zaman modern ini, mungkin lebih tepat adalah perang gerilya yang telah berhasil melumpuhkan sebagian negara. militer paling kuat yang di kenal manusia.